Right Of Self Determination - Give Back For The PATANIAN Entire Land

Minggu, September 09, 2012

Thailand-Malaysia Tingkatkan Kerjasama di Perbatasan, Sementara Wakil Perdana Menteri Chalerm Yubamrung Mengusul Tingkat Otonomi Provinsi Selatan


Thailand dan Malaysia bersepakat untuk meningkatkan ekonomi, politik, dan keamanan nasional di sepanjang perbatasan kedua negara.

Kesepakat itu dicapai Perdana Menteri Thailand Yingluck Shinawatra dan Perdana Menteri Malaysia Najib Razak yang bertemu di sela-sela KTT Kerja sama Ekonomi Asia Pasifik (APEC) di Vladivostok, Rusia, Sabtu (8/9).


Yingluck mengatakan, kedua negara sepakat untuk menggunakan teknologi operasi keamanan dalam upaya menjamin keamanan masyarakat dan meningkatkan perdagangan serta volume investasi.


PM perempuan pertama
Thailand itu mengatakan masalah ini akan dimunculkan dalam pertemuan Komisi Bersama Thailand-Malaysia yang akan diselenggarakan oleh Malaysia, Oktober mendatang.

Kedua pemimpin juga membahas gangguan terbaru di Pedalaman Thailand Selatan. Yingluck menegaskan kembali hubungan bilateral yang kuat antara
Thailand dan Malaysia meski ada upaya untuk menyebabkan kesalahpahaman di antara mereka.

Sementara itu, Najib mengatakan kedua negara akan bekerja sama untuk mengatasi masalah tersebut.


Yingluck dan Najib juga berbicara tentang harga karet yang sedang anjlok. Untuk itu, Yingluck mendesak diadakannya diskusi lebih konkret untuk memecahkan masalah itu secara bersama oleh
Thailand, Malaysia, ditambah Indonesia.

Ia mengatakan dalam pertemuannya dengan Shinawatra, beliau juga membahas cara untuk mengembangkan sebuah 'Kota Karet' di sana dengan menjadikan industri berbasis karet sebagai dasar.

Industri lain, misalnya terkait energi, akan turut dipertimbangkan, katanya.

"Kami harus bekerja (dalam hal ini) dengan Indonesia, di bawah Dewan Karet Tiga Pihak Internasional (ITRC)," katanya, sambil menambahkan pertemuan menteri-menteri luar komisi bersama akan diadakan bulan depan mengenai hal itu.

Wakil Perdana Menteri Chalerm Yubamrung
Sementara itu, di Bangkok, Partai Demokrat pimpinan Abhisit Vejjajiva kemarin memperingatkan bahwa usulan Wakil Perdana Menteri Chalerm Yubamrung untuk pemilihan gubernur di tiga provinsi selatan akan menciptakan kebingungan di kalangan penduduk setempat.

"Ide ini juga bisa membuat ketidakpuasan di kalangan masyarakat di Selatan dan memicu konflik baru jika pemerintah gagal mewujudkan gagasan tersebut," kata Abhisit.


Chalerm mengusulkan pada hari Jumat (7/9) bahwa Gubernur Yala, Pattani dan Narathiwat seabagi calon gebernur terpilih.
Provinsi juga akan memiliki beberapa tingkat otonomi yang mirip dengan situasi dengan Administrasi Metropolitan Bangkok dan Pattaya City.

"Masalah selatan adalah salah satu yang sangat sensitif, sehingga pemerintah harus berhati-hati ketika mengajukan apapun kepada masyarakat, atau bisa menciptakan kebingungan seperti ketika gagasan Nakhon Pattani diusulkan," kata Abhisit, mengacu pada pembentukan zona administratif khusus yang diusulkan oleh mantan perdana Chavalit Yongchaiyudh tahun lalu.

Ahmadsomboon Bualuang, seorang akademisi di Pattani, mendukung gagasan Chalerm tentang gubernur terpilih, tetapi mendesak pemerintah untuk mengukur pendapat dari masyarakat setempat sebelum menekan maju dengan inisiatif.

Dia menggema peringatan Abhisit bahwa usulan kebijakan apapun di pedalaman Selatan untuk kepentingan politik hanya akan memperburuk masalah.

"Chavalit melayang ide tentang Nakhon Pattani, sementara Perdana Menteri Yingluck mengatakan selama kampanye pemilu bahwa dia akan mengubah Selatan jauh ke zona administratif khusus jika Pheu Thai menjadi pemerintah. Tapi tidak ada yang terjadi," kata akademisi.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar